Penjual Bambu

June 30, 2010 | Sejarah Keren | , ,

Ketika pulang kampung kemarin, saya sampai di kota kelahiran saya dan turun dari bus sekitar jam 5 pagi kurang sedikit. Dari pemberhentian bus masih beberapa kilometer lagi untuk mencapai rumah saya. Karena masih cukup pagi, saya tidak ingin membangunkan kakak saya untuk sekedar menjemput. Toh saya nanti bisa naik ojek di jalan masuk ke desa tempat orang tua saya tinggal.

Setelah berjalan kaki sekitar setengah jam, saya sampai di jalan masuk menuju kampung saya. Ternyata pangkalan ojek masih sepi, dan tidak ada tanda-tanda kendaraan yang lewat. Akhirnya saya putuskan untuk berjalan kaki saja, toh hanya beberapa kilometer jaraknya.

Sambil berjalan kaki dan menikmati udara pagi yang sangat segar, saya sedikit bernostalgia dengan jalan yang saya lewati. Dahulu kala, ini jalan yang saya lewati sehari-hari untuk berangkat dan pulang sekolah. Sekarang jalannya di-cor beton karena aspal tidak mampu menahan pergerakan tanah yang labil.

Lalu lewatlah seorang bapak-bapak dengan becak dan seikat batang pohon bambu yang ditaruh di atasnya. Bambu tersebut akan dibawa ke pasar bambu yang letaknya tidak jauh dari pasar kota.  Saya sempatkan untuk mengambil gambarnya meskipun hasilnya kurang sempurna, maklum matahari belum terbit dan lampu kilat di kamera tidak seberapa kekuatannya.

penjual bambu

Saya jadi ingat jaman kecil dahulu, mulai jam 2-3 pagi jalan di depan rumah sudah ramai dengan suara orang yang lewat di situ. Mereka adalah penjual sayuran, penjual ayam, dan penjual apa saja termasuk penjual bambu seperti pada foto di atas. Bedanya adalah jaman dahulu bambunya dipikul/dipanggul di atas pundak.

Satu batang pohon bambu dipikul dari rumah menuju pasar bambu, jaraknya kurang lebih 10 kilometer (banyak yang lebih jauh lagi). Berangkat jam 2-3 pagi dan sampai pasar bambu sebelum terang. Entah berapa uang yang didapatkan dengan memikul beban seberat itu, dengan jarak 10 kilometeran dan pengorbanan bangun pagi-pagi buta. Untung sekarang ada becak. Selain tidak perlu memikul, jumlah bambu yang bisa diangkut juga semakin banyak.

Selain ketemu penjual bambu tersebut, saya juga nemu buah yang nampaknya enak tapi ternyata tidak, di pinggir jalan.

10 comments

This post has 10 comments, nice!

  1. wedhouz 30/06/2010 at 05:27

    pakde dan om saya rumahnya di geyer… masih sama grobogannya ya… :-P

  2. indomielezat 30/06/2010 at 08:40

    air terjun widuri letaknya sebelah mana ya…
    mau mampir ke grobogan :D

  3. sandal 30/06/2010 at 19:02

    @wedhouz: iya, geyer itu masih di grobogan. daerah LA (lor alas)
    @dani: widuri deket tempatku, ngepit nyampai kok :D

  4. rasarab 01/07/2010 at 03:28

    wah masih ada to bakol kayak gitu nang kono
    nang jogja wes susah cari nya udah pada bikin lapak ketimbang kudu muter bawa bawa gitu

  5. gunturgeni 06/07/2010 at 08:21

    hemm rindu ma suasana kampung neh

  6. Salam aja dri wong geyer…utk penulis 11/07/2010 at 17:35

    Salam utk penulis, ak suka crita2nya.

  7. detnot 15/07/2010 at 12:39

    suasana nya masih alami banget jeng

  8. hedi 19/07/2010 at 11:11

    biasanya dibawa pake gerobak sapi, di Malang masih ada tuh…agak aneh juga pake becak :D

  9. hanny 22/07/2010 at 17:03

    aaaaa… sandalll… bacanya jadi terharu. we’re all fighters :)

  10. Yohan Wibisono 18/08/2010 at 10:47

    Salam Kenal dariku, nice artikel :D Sekalian mau bilang Met Puasa bagi yang puasa. Met sejahtera bagi yang gak njalanin. Semoga selamat & damai dimuka Bumi. Amin :D

 

Leave a comment

Allowed tags are: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>