Pensiunnya Gagak Rimang

January 11, 2022 | Daily | , , , ,

Setelah menemani saya selama empat belas tahun, akhirnya tiba waktunya untuk Gagak Rimang pensiun dan pengabdiannya dilanjutkan oleh kuda muda yang belum saya beri nama. Penggantinya ini bukan motor bebek tapi kurang pas juga kalau disebut motor sport karena tidak sporty-sporty amat.

Di kampung saya dulu, motor dengan tangki bahan bakar di galangan biasa disebut “montor lanang” karena biasanya hanya pria yang naik motor jenis ini. Dengan mengusung semangat kesetaraan gender, rasanya kurang adil juga kalau saya ikutan menyebutnya “montor lanang” karena jaman sekarang siapa saja lumrah untuk naik apapun jenis motornya.

Sekarang saya jadi tahu alasan beberapa teman saya dulu menjual motor sport mereka setelah menikah dan berganti dengan matic/bebek. Tentu saja agar lebih mudah bawa botol galon, beli gas, bawa belanjaan, dan juga momong anak di depan.

2 comments


Pada sebuah bus dinihari

June 22, 2010 | Gak Penting | , , , ,

Tulisan ini aselinya saya tulis di ponsel saya pada tanggal 20 Juni dinihari, di dalam bis yang sedang melaju menuju kampung halaman saya. Sebenarnya ingin langsung saya publish, tetapi karena pulsa yang saya beli di Terminal Tirtonadi belum ada masuk akhirnya cuma tersimpan di Notes ponsel. Selamat membaca!

Saat ini saya sedang dalam perjalanan dari Solo ke Purwodadi, kampung halaman saya, dengan menumpang sebuah bus pada jam 3 pagi. Seperti rata-rata bus yang melalui rute ini, sebuah TV 14 inch dipajang di atas kepala supir agar bisa dilihat semua penumpang. Malam ini yang diputar adalah VCD dangdut dari sebuah grup bernama Palapa dari Jombang, Jawa Timur.

Sedang asyik menonton, datanglah sebuah SMS dari Alex penguasa Blangpidie. Ketika saya sedang membaca sms tersebut, mbak biduanita yang cantik dan berada di dalam layar televisi itu tiba-tiba berteriak ‘Mas Alex!’ sambil menggandeng salah satu pemain musiknya. Hahhaha saya kaget 😀

Selanjutnya beberapa biduanita saling bergantian menyanyikan lagu-lagu dangdut, baik yang saya pernah dengar maupun yang belum.

Hingga kemudian seorang biduanita dengan kostum mirip Xena dan rambut laksana megaloman tampil ke panggung.  Musik mulai dimainkan, yaitu intro dari lagu The Final Countdown-nya Europe. Saya tidak kaget karena intro lagu ini memang cukup populer dan sering dicomot di beberapa penampilan panggung.

Yang membuat kaget adalah ketika saya baca keterangan judul lagu dan nama penyanyinya. Ternyata mbak Xena berambut megaloman tersebut benar-benar menyanyikan lagu The Final Countdown dalam irama dangdut! Saya jadi kembali merenung betapa dinamisnya negara ini 😀

Kemudian tampil biduanita baru yang tadi belum sempat kelihatan manggung, menurut tulisan di layar televisi namanya adalah Mbak Ratna Dewi, badannya kecil dan berhidung mancung, serta matanya lebar seperti Siti Nurhaliza. Cantik dan menarik.

Lha kampret, tiba-tiba VCD dimatikan oleh kondektur bis dan diganti dengan VCD karaokenya Mbak Rita Sugiarto 🙁

7 comments