Eksotisme Buah Kesemek

May 2, 2010 | Sejarah Gemblung | ,

Ketika sedang jalan-jalan di sebuah swalayan di Yogyakarta, saya menemukan tumpukan buah berbedak di antara buah-buahan bertampang mulus lainnya. Saya jadi ingat, itu buah kesemek dan terakhir (dan pertama kali) makan adalah beberapa tahun yang lalu, ketika masih tinggal di Bantul. Lalu saya dan Puan Peri memutuskan untuk membelinya karena dia juga penasaran dengan buah tersebut.

Singkat cerita, kami jatuh cinta dengan buah satu ini. Meskipun tampangnya kurang menggoda, namun rasanya sungguh eksotis. Kombinasi manis dan sepat, serta kontur daging yang mirip dengan buah sawo, tapi rasanya mirip-mirip pepaya yang masih mengkal.

Hari ini kami mampir mencari buah Kesemek (Diospyros kaki) lagi. Satu kilo harganya cuma Rp. 5000, sangat jauh di bawah harga buah-buah bertampang menarik lainnya. Agak geli ketika membayarnya, nenteng sekantung plastik namun dengan harga yang cukup murah. Kalau saya baca di Wikipedia, Kesemek bernilai tinggi di Jepang dan China. Kenapa di Indonesia harganya sangat rendah?

Mungkin jika kesemek dicuci dulu sebelum dijual (saat ini Kesemek dijual dalam keadaan berbalur kapur, untuk menghilangkan rasa sepatnya), kemudian dihembuskan cerita-cerita untuk mendongkrak popularitasnya, saya yakin harganya bisa jadi lebih baik.

Cerita yang saya maksud misalnya adalah jaman dulu Ken Dedes sering makan buah Kesemek untuk menjaga kecantikannya, juga membentuk betisnya menjadi indah sehingga Ken Arok tergila-gila. Tentu cerita tersebut akan membuat buah ini banyak diburu oleh nona-nona yang umumnya akan melakukan banyak cara untuk mencapai kesempurnaan πŸ˜€

Ketika memakan buah Kesemek ini saya baru nyadar bahwanya sangat kecil, kurang lebih sebesar biji buah tomat. Apa karena berbiji kecil maka Kesemek menjadi kurang populer? Sedangkan Durian cukup populer karena bijinya gede-gede? Ah tendensius sekali.

11 comments

This post has 11 comments, incredible!

  1. jarwadi 04/05/2010 at 08:11

    Wah, saya kok belum pernah mencicipi buah kesemek, Abis tampilannya kerenan Apel sih, heheh

  2. Yeni Setiawan 04/05/2010 at 19:26

    padahal rasanya jauh lebih meriah daripada apel lho mas πŸ˜€

  3. goop 06/05/2010 at 11:19

    hahaha di akhir-akhir kenapa jadi biji?
    paling bisa πŸ˜€

  4. rasarab 13/05/2010 at 04:17

    wes tau, rasane raenak nek menurut ku. gojak gajek rasane legi legi sepet

  5. gama 21/05/2010 at 12:40

    wah…

    jadi pengen makan buah kesemek..

  6. whoiskliwon 26/05/2010 at 17:27

    wah pisone macthing sama kesemek-e

  7. wiwied suparno 19/11/2010 at 22:27

    kesemek eropa lebih gede,lebih manis n lebih maknyus… ga ada sepet2nya sama sekali

  8. wiwied suparno 19/11/2010 at 22:28

    kesemek eropa lebih gede2,lebih manis,lebih maknyuss… ga ada sepet2nya sama sekali…

  9. rika 18/04/2011 at 03:07

    boleh tau ngga nama swalayanya apa?aq lg butuh bgt

  10. Bloggernias 21/04/2011 at 14:30

    nyari2 buah kesemek malah beneran nemu kesemek.. hehehe
    belum pernah nyoba, liat aja blm.. ngiler liat gambarnya :nyamnyus:

  11. aditya EF 02/06/2014 at 23:34

    Yang rasanya sepat itu mungkin kalau masih muda, atau karena gak direndam kapur. Kemarin saya beli karena penasaran, eh ternyata rasanya enak.. tanpa rasa sepat meski kulitnya masih sedikit hijau.
    Teksturnya mirip saat makan melon, tapi lebih ada efek kenyal dikit (melon layu) :-). Dan rasanya mirip perpaduan antara pepaya dan kelapa muda (degan). kalau pepaya kan ada aroma2 getahnya yg rada langu itu, nah..kalau kesemek enggak,, jadi cuman kadar kemanisannya aja yang mirip pepaya. Sedangkan rasa kelapa muda muncul di akhir atau kalau kita mencecap beberapa kali. πŸ™‚

 

Leave a comment

Allowed tags are: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>