sandalian.com

Catatan Bapak Muda Berbahaya

Menanam Mint

Bulan puasa kemarin, saya iseng baca-baca artikel cara menanam mint di rumah. Saya ingin menanam mint karena saya suka mencampur daun mint di minuman –misalnya teh atau mojito– namun malas membeli di swalayan karena terlalu banyak dan akhirnya banyak yang terbuang. Dari artikel tersebut, bibit mint katanya bisa dari daun mint apa saja, bahkan dari daun yang dibeli di swalayan.

Pada akhir-akhir bulan puasa, kebetulan ada acara ngumpul-ngumpul di suatu warung makan dan menu yang saya pesan ada garnish berupa setangkai daun mint. Segera saja daun tersebut saya bungkus tisu dan masuk ke dalam saku. Sampai rumah, daunnya saya pritili hingga tinggal dua lembar di ujung saja, lalu ujung batangnya saya masukkan ke dalam botol agar terendam air. Saya buatkan dudukan dari kawat agar batang mint tersebut tidak nyemplung ke dalam botol.

Setelah 3-4 hari, akhirnya keluar akar dari ujung batang mint tersebut!

bibit mint

Masalah selanjutnya adalah mencari pot dan media tanam untuk kelangsungan hidup baby mint ini. Sementara masih memilah informasi mengenai metode penumbuhan, apakah akan menggunakan media tanah atau air (biasa disebut hidroponik)?

Next Post

Previous Post

16 Comments

  1. Titiw 10/09/2013

    Hoo.. ini dia nih yang kemaren2 aku cari2 karena emang males langsung beli banyak ya. Hahaha.. Akan dicoba. Share ya kak kalo saksees.. 😀

  2. Yeni Setiawan 10/09/2013 — Post Author

    Siap Kaak, tunggu postingan selanjutnya 😀

  3. Juminten 10/09/2013

    wah, info yg menarik. ;P
    cc: mas yudhi

  4. Chic 10/09/2013

    woooogh.. idea! :))
    nyari restoran yang ngasih daun mint buat garnish aaaah…

  5. pinkina 11/09/2013

    niceee inpoohhhhh mas sandal

  6. Q-thrynx 11/09/2013

    botol kecap’e melu pose =))

  7. Goop 12/09/2013

    paling enak kalau punya dua bibit, mint.
    satu bisa dicoba pakai tanah, satu pakai hidroponik.
    saya belum pernah makan mint 🙁 apa enak?
    haha

  8. detnot 21/09/2013

    jeng, kalo pake daun mint gini umpamanya saya mau campur dengan teh apakah harus di keringin dulu daunnya? terus di rebus sama tehnya?

  9. sandalian 21/09/2013

    @detnot:
    daunnya yg masih seger jeng. ambil 3-5 lembar, digeprek trus dimasukin ke cangkir teh yang sudah siap minum. tunggu beberapa menit, nanti aroma mint-nya seger biyanget.

  10. Hendra 17/10/2013

    Buat teman2 yg berminat tanam atau pun butuh daun mint segar bisa hubungi saya di 081381358448 atau pin bb 32A8255B….. Saya adalah penghobby tanaman, kebetulan saya mempunyai bibit tanaman mint Dan daun mint segar yg bisa saya jual sebagian. Terima kasih atas perhatiannya

  11. maslie 10/11/2013

    Belakang rumahku,yang dekat kolam ikan banyak tuh daun mint

  12. didik 15/11/2013

    kalau duan mint buat kombucha gimana rasanya ya ..? temen temen ada yang sudah noba belum ya ..?

  13. prabowo 11/11/2014

    Yang butuh bibit tanaman daun mint bisa hubungi kami di chasiapro@gmail.com Siap kirim ke seluruh indonesia. Trims Prabowo JOgja

  14. iKa 23/04/2015

    Hai…aq dah coba berkali2 tanam ga numbuh ya, apakah kurang tua? tips2 ny please..thanks

  15. Yeni Setiawan 23/04/2015 — Post Author

    Gak numbuhnya setelah dipindah ke tanah atau saat masih dalam “pembibitan” Mbak?

  16. IKA 12/05/2015

    Dua2 nya Mas 🙁
    akarnya ga keluar2 udah sebulan direndam dalam air, yang ada malah jadi layu batangnya, percobaan berikutnya ada juga yang akarnya cuma keluar sedikit setelah 1 bulan, kemudian saya pindahkan ke tanah juga langsung layu kecoklatan dalam seminggu

Leave a Reply

© 2022 sandalian.com

Theme by Anders Norén