Dari kota hingga ke pelosok desa

May 9, 2010 | Sejarah Keren

Pada hari Sabtu pagi kemain, sekitar jam 03.00 saya berangkat ke Kaliurang, nyusul beberapa teman yang sudah datang sejak sore sebelumnya. Namun ketika sampai villa tempat mereka menginap, ternyata tidak ada orang samasekali dan villa dalam keadaan terkunci. Info yang saya dapatkan via sms adalah mereka sedang jalan-jalan malam ke Goa Jepang yang tidak jauh dari villa tersebut.

Daripada sendirian di villa, saya putuskan untuk menyusul mereka. Tadinya berpikir untuk mengendarai motor saja, namun rasanya terlalu berisik di pagi sebuta itu. Jadinya motor saya parkir di villa, baru kemudian jalan kaki menuju lokasi Goa Jepang. Namun yang menjadi masalah adalah saya tidak mengetahui kemana arah menuju Goa Jepang dari tempat saya berada!

Segera saya keluarkan senter kecil yang selalu saya bawa kemana saja –sebagai EDC, bersama sebilah pisau lipat– dan saya buka aplikasi Google Maps di handphone. Setengah pesimis sebenarnya, mengingat saat itu saya berada di daerah Gunung Merapi, mana mungkin Google mengenali daerah ini.

Namun karena Google Maps sudah banyak  membantu saya ketika tersesat atau ketika tidak tahu di mana saya berada, tak ada salahnya saya coba.

Google Maps berhasil mendeteksi lokasi saya berada, meskipun beberapa kali berpindah-pindah titik. Namun adanya point dengan nama “Objek Wisata Gardu Pandang” sangat membantu, karena villa yang kami gunakan memang berada di depan Gardu Pandang tersebut. Yang jadi masalah adalah tidak ada poin dengan nama Goa Jepang atau yang mirip-mirip dengan itu.

Lalu saya coba fitur search –masih pesimis– dan memasukkan Goa Jepang dalam kolom pencarian, saya terkejut karena Google Maps  ternyata mengenali tempat tersebut dan memberikan tanda berupa tetesan air terbalik berwarna merah di layar handphone saya. (Screenshot di atas sengaja saya buat ketika itu karena merasa takjub :D)

Akhirnya saya beranikan diri menyusuri jalanan gelap (di beberapa tempat nyaris tanpa cahaya) sambil mencari-cari tanda keberadaan mereka, dan there they are!

Sekitar 50 meteran dari tempat teman-teman saya berada, saya berhenti sebentar dan duduk di atas batu. Mengeluarkan es krim yang hampir meleleh karena panas badan (gara-gara jalan nanjak) dan saya rayakan pagi itu dengan menghabiskan sepotong es krim sendirian, sebelum akhirnya saya bergabung dengan mereka.

12 comments

This post has 12 comments, great!

  1. bangaip 09/05/2010 at 13:03

    Keren, Mas. Ada dua pertanyaan saya sih. Dan maaf apabila akan sangat menyinggung branding banget. Hehe.

    1. Hapenya merek apa?
    2. Dalam menggunakan GMaps, koneksi internet apa yang dipakai? (*Maaf, ini sih hanya keterbatasan saya. Terakhir mengunjungi Kaliurang akhir 90-an dan susah dapat sinyal*)

  2. ocha 09/05/2010 at 13:11

    caranya bikin skrinsut di hape piye, om? 😀

  3. Yeni Setiawan 09/05/2010 at 19:26

    @Bangaip
    Hape yang saya gunakan adalah Sony Ericsson M600i, sudah cukup tua dan minta diganti tapi rasanya masih sayang untuk diduakan.

    Sedangkan koneksinya menggunakan layanan pre-paid IM3 dari Indosat, paket reguler (bukan paket khusus data).

    Jaringan seluler di Indonesia saat ini sudah cukup luas Mas, bahkan saya pernah menerima SMS dari teman saya yang sedang foto-foto di puncak Gunung Semeru 😀

    @Ocha
    Skrinsyutnya pake aplikasi gratisan dari Sony Ericsson, bisa didownload di http://selip.in/s6Gy3. Sayangnya output dalam format BMP, jadi harus transfer ke PC dulu agar bisa dikonversikan ke format yang lebih ramah dengan Web.

  4. gunturgeni 10/05/2010 at 22:52

    keren tenan….

  5. indomielezat 11/05/2010 at 09:32

    keren mas yen..ah selalu iri mengapa pria selalu bisa baca peta dengan baik sedang wanita sebaliknyah.. *gantung diri*

    kapankapan kukasi koordinat cari kado pake peta ya… *ngayal*

  6. Jauhari 12/05/2010 at 11:15

    Dari Icon iconya SE banget… tapi SE emang MANTAP 😀

  7. rasarab 13/05/2010 at 04:28

    apik ki, dadi iso ra tersesat

  8. detnot 14/05/2010 at 14:39

    pagi2 enaknya makan jadah goreng jeng
    disitu kan bnyk yg jual 😀

  9. Blogger Tulen 16/05/2010 at 00:40

    saya rayakan pagi itu dengan menghabiskan sepotong es krim sendirian, sebelum akhirnya saya bergabung dengan mereka

    Keliatan banget pelitnya :lol

  10. didut 16/05/2010 at 18:21

    teknologi yg mantafff 😀

  11. Craig Campbell 22/05/2010 at 21:07

    teknologi yg mantafff
    +1

  12. Nia 02/06/2010 at 13:51

    Temen2 pasti nanya.. kok bisa nyampe sini siapa yg nganter ?? hahaha

 

Leave a comment

Allowed tags are: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>