Buah Delima

October 1, 2010 | Sejarah Keren | , ,

delima kecilBuah delima adalah salah satu buah kesukaan saya karena waktu kecil dulu pernah punya pohon delima di samping rumah dan selalu excited ketika pohonnya berbuah. Bahkan hingga saat ini saya masih hafal aroma bunga delima pas saya pritili satu persatu kelopak bunganya.

Kebetulan kemarin pas lagi jalan-jalan di Carefour bareng Puan Peri, saya lihat ada buah delima ini di tempat buah-buahan. Sebijinya antara 5-8 ribu, tergantung ukuran. Akhirnya saya beli satu karena terakhir makan delima mungkin jaman SD dulu. Minum jus delima botolan yang terkenal itu rasanya belum bisa menggantikan kenangan tentang buah delima ini *halah*

buah delima dibelah dua

Sampai rumah, delima saya belah dengan pisau yang jadi EDC saya saat ini. Lha kok ternyata buahnya jelek, yang warna merah pun tidak terasa enak di makan. Sedikit kecewa sih, akhirnya saya pilih-pilih mana yang layak makan dan mana yang enggak.

Ngomong-ngomong, ada yang tahu cara menikmati delima selain diemut-emut ngga? Atau mungkin ada masakan khusus yang menggunakan delima?

3 comments

This post has 3 comments, great!

  1. Nandini 01/10/2010 at 07:20

    Puasa kemarin, adek saya membawakan semacam bubur sumsum yang dikasih saus dari buah delima… memang agak mahal sih, mungkin juga karena buahnya yang agak sulit didapatkan ya.. rasa manis asam-nya ngageni.. bukan begitu mas? 😀

  2. Q-thrynx 06/10/2010 at 07:47

    wis larang.. bentuke ra mbejaji.. nasibmu Yen… 🙂

  3. eMina 18/10/2010 at 16:22

    buah delima ya….
    dua kata ini mengingatkan saya pada judul cerpen Yasunari Kawabata, “Buah Delima”, cerpen yang sangat indah ^^

    btw, sy lupa apa udh pernah makan buah delima atau belum ya :mrgreen:

 

Leave a comment

Allowed tags are: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>