16/05/2008
Gak Penting

AC itu Tidak Nyaman

Javanese Air ConditionerHari kamis kemarin saya kebagian jatah untuk nemenin mas tukang marketing di kantor untuk berbicara dengan client tentang kebutuhan website mereka. Ruang meeting terdapat sebuah meja melingkar –dan masing-masing meja terdapat stiker LSM– dengan proyektor di tengah-tengah sehingga untuk menyalakan atau mematikan harus lompat atau mblusuk lewat bawah meja.

Di depan saya tampak sebuah AC dengan monitor menampilkan angka 22 derajat Celcius, tidak saya perhatikan apakah ada AC lain di ruangan yang tidak terlalu luas tersebut. Saya merasa tersiksa di ruangan meeting itu. Meski 22 derajat tidak terlalu dingin tapi rasanya nggak nyaman! Apalagi sambil melihat seorang bos yang sebentar-bentar memainkan jari di smartphone berbadan logam dengan gambar tomat apel di bagian belakangnya (I really want that toy!).

Saya kadang mikir sendiri, apa iya sih orang merasa nyaman berada di ruang ber-AC? Apa mereka gak kedinginan ya? Kantor saya memang ada AC-nya. Tapi thanks God AC tersebut sudah setengah rusak, jadi ga terlalu dingin.

Bagi saya, AC alias Air Conditioning (atau Conditioner?) itu artinya alat untuk mengatur suhu (mengkondisikan) agar membuat kita merasa nyaman. Lha kalau terlalu dingin siapa yang nyaman?

Hari ini saya terkapar di kamar, ga masuk kantor. Badan meriang seharian, sangat tidak nyaman T_T

Mungkin saya memang ga bakat jadi orang kaya. Tapi kalau saya kaya kelak, malah akan saya buang AC dan saya bangun sebuah pendopo di mana angin semriwing mengalir masuk. Segar.

Juga akan saya bangun kamar kerja saya di samping kolam ikan sehingga bisa nyambi mancing, trus bakar di tempat. Dilengkapi dengan hammock yang diikat ke pohon bisa buwat leyeh-leyeh kalo kecapekan. Kandang jangkrik enaknya ntar taruh di mana ya?

* Gambar mbajak dari Flickr-nya Mas Thomas tanpa ijin sebelumnya.

24 thoughts on “AC itu Tidak Nyaman
  1. sini sini, peluk dulu… :))

    sama sama dinginnya Hun, aku lebih suka dingin di Batu sana… ๐Ÿ˜€

    tapi aku juga udah nyandu banget sama AC ini ๐Ÿ˜
    secara surabaya panas bangettt…

    mau pindah ke kipas yang di gambar itu, masih nggak bisa mbayangin berapa kalori yang akan terbakar dan menambah panas badan. Halah…

    ๐Ÿ˜€

    get well soon Hun… ๐Ÿ˜‰

  2. gimana kalo kita bermimpi Ndal,..
    suatu saat punya kantor developer sekelas google dengan ruang terbuka ala kamu ini,..

    Jooglo Office with Ndeso style …

  3. saya juga tuh… apalagi kalo dateng pagi, mana acnya jadul. jadinya saya nda tau cara ngecilin atau matiin tuh ac.. fiuh. brrrrr…. dingin!!

  4. Duit beli AC kalo dibeliin kipas kayak gambar itu dapat brapa ya? hihihihi… Kipas itu saat saya beli harganya Rp. 1.500,- dan saat ini dua-duanya masih utuh dikamar. ๐Ÿ˜€

  5. Kata ahli kesehatan, selisih suhu ruang berAC dengan suhu udara luar tidak boleh lebih daripada 5°C. Lebih daripada itu tidak baik untuk kesehatan kulit. Katanya lho …

  6. Hi mbak, salam kenal ya..
    Wuah sama nih kayak saya.. kalau saya memang ga kuat ac lebih baik angin alam aja

    Hihihi..

  7. Kalo sy justru ga nyaman klo kepanasan. Sebulan ini sejak di rumah, tgh listrik lgsg naik 50%,gara2 AC hidup 24jam. Ga tahan panass…………..! ๐Ÿ˜€

  8. *ngeliat komen nomer 12*

    errrr MBAK ??!!

    wakwakwkawkakwkawkawkkawkawk

    Hai mbak yeni!

  9. wakaakakkkk *sama aku juga ngakakkkkk*hbs, picmu di atas iu, ky cewe tomboi yg manis gitu je… *jujur*hmmm….kl gitu penjajah kita lbh pinter dong. coba cek, rumah2 belanda kuno itu, dibandingin sama rumah2 bangunan setelahnya, jauh lbh semilir, adem, enak tenan utk iklim tropis kaya jawa gini. irit listrik lg…

  10. kandang jangkrik cukup di taruh diatas meja aja, menggantikan asbak…
    jadi kalo lagi suntuk bisa sambil “ngileni” jangkrik ๐Ÿ˜€

  11. Wahaha satu lagi persamaan kita kang yen, saya juga ga suka AC. Dulu pas kerja kantoran di ruangan saya dipasangin AC, otomatis saya mengigil dan pusing2, gile aje tiap hari saya harus selalu pake jaket dan ga bisa ngerokok. Akhirnya saya protes minta pindah ke ruangan ga ber-AC!Tapi anehnya kok AC mobil rada enak ya? Teuteup dingin sih.Tambahin kandang burung perkutut dan cucok rowo biar makin bersuasana,tapi fasilitas? Hi-Fi dong lalala ๐Ÿ˜‰

  12. wah, sama. saya udah bertaun2 musuhan sama AC. mending ‘gobyos’ kepanasan daripada ‘njedindil’ kedinginan. kalopun mesti kedinginan, saya lebih milih kena hawa dinginnya bromo atau panderman.

    untungnya AC di kantor bermasalah. jadi kalo dinyalain, paduan suara UPS langsung berkumandang ^^

  13. Klo saya sendiri punya penyakit aneh klo di tempat terlalu dingin (bisa juga karena AC). Pertama pikiran jadi lebih lemot, kedua perut jadi kembung. Bukan perpaduan yg menarik. Tapi klo terlalu panas juga ndak nyaman. Bicara ttg AC, maksudnya memang seharusnya utk menyamankan suhu, bukan semerta2 skedar mendinginkan.

  14. iyah, aku juga ndak suka kalo AC kebangetan dinginnya!!yang ada gak konsen kerja…tapi kalo sumuk ya ndak enak juga…enak yang silir silir gitu loo..:)
    mana aku masuk anginan lagi…hhhh…

Leave a Reply