To Think Of

Renungan Hari Minggu

Maaf kalau judulnya terlalu sok pemikir, tadinya mau saya kasih judul ‘Pentingnya Komunikasi dalam Kehidupan Sehari-Hari’ tapi kok ya malah wagu. Sebenarnya cuma mau curhat belaka sih 😀

Jadi hari Minggu pagi tadi, saya dan teman-teman CahAndong ada rencana untuk Jablay di Boulevard UGM sambil cuci mata dan isi perut. Pagi-pagi saya dikirimin SMS sama Anto dan Pangsit, tapi ndilalah saya masih tidur. Lalu pemain bass betot menelpon saya, barulah saya bangun dan saya bilang akan nyusul.

Begitu telpon ditutup, lah kok saya langsung tewas lagi 🙁

Tengah hari, saya mendapat SMS lagi, ternyata teman-teman CahAndong itu ngajak renang. Lalu saya bilang bahwa saya akan ikut nanti sesi makan siang saja. Lalu saya tidur lagi. Sebenarnya ada teman wanita yang ngajak renang juga tetapi tidak saya iyakan karena dia di Semarang 😛

Sore hari bangun, kelaparan, lalu makan di warung sebelah. Lalu tidur lagi (duh!)

Ketika bangun, saya mendapatkan SMS lagi dari Anto yang mengatakan bahwa teman-teman CahAndong sedang makan malam di suatu tempat di Jalan Kaliurang. SMS itu masuk ke henpon saya lebih dari 1 jam yang lalu. Juga ada beberapa miskol dari Jeng Tika.

Ketika ingin mengetahui keberadaan mereka, saya coba telpon tetapi ternyata pulsa saya habis. Saya baru ingat bahwa sore hari tadi ada teman yang curhat lewat telpon, karena terputus maka saya yang gantian nelpon dia sampe pulsa habis (lagi pula ini hari terakhir masa aktif pulsa saya, jadi saya habiskan sekalian).

Tanpa ngecek dulu, saya koprol ke tempat makan yang disebutkan tadi. Sudah tidak ada wajah-wajah yang saya kenal di sana. Saya tidak berusaha menyelidiki kemungkinan mereka menyamar untuk mengelabui saya, akhirnya saya cari kios pulsa terdekat. Oh iya, kios pulsa di Jogja ini sangat buanyak. Lebih sulit menemukan orang jualan kacang daripada orang jualan pulsa.

Ternyata eh ternyata, sistem pengisian pulsa untuk operator seluler yang saya gunakan sedang bermasalah. Kios pulsa itu juga tidak menjual voucher gosok, akhirnya saya kabur ke wartel depan kost.

Begitu masuk, ternyata wartelnya dah gulung tikar 😀

Akhirnya balik ke kost dengan gontai, dalam hati rasanya seperti terdampar di pulau terpencil ha.ha.

Maafkan saya ya teman-teman, saya sungguh ngerasa gak enak hati hari ini 🙂

17 comments on “Renungan Hari Minggu

  1. sampeyan udah jomblo lagi jeng? 😮

    *sptnya sampeyan gk cocok pacaran sama perempuan jeng

  2. hari minggu sore ada yang sms saya kayakna mau ngajakin manggung..
    sorry ya mas..kayakna minggu mu kemarin memang apes kali ya? diajakin manggung ma temen blog m u malah kamu tinggal tidur..giliran ngajakin aku manggung malah dirimu kusuruh tidur……
    hahhaha

    maybe next…..kita bisa manggung bersama….

  3. dan hari minggu kami pun tak lengkap tanpa sandal… huhuhuhu

  4. yg jualan pocer semua diseragamin ya tokonya? remember, my first remark about trans-jogja shelter? haha!

    anyway…
    wish i could sleep like you. wanna trade?

Leave a Reply