Kenapa Harus Khawatir?

November 12, 2008 | To Think Of

Hujan turun semakin deras dan saya terjebak di bawah atap sempit, batas antara basah dan kering begitu tipis. Ah tapi sepertinya saya tidak terjebak, hujanlah yang terjebak karena tidak bisa menyentuh tubuh ini ha.ha.

Kawan, kalau kita tidak bisa merubah cuaca dari hujan menjadi tidak hujan, kenapa tidak merubah cara berpikir kita bahwa hujan ini sebenarnya yag terbaik bagi kita? Banyak orang merana karena tidak mau menerima kenyataan bahwa hujan itu indah, mereka bersikukuh bahwa kering itu indah dan hujan hanya dibutuhkan sesekali saja. Ah, pantas saja mereka merana.

Dan ini bukan denial, karena saya setulus hati menerima hujan ini. Tidak perlu saya berpikir kapan kering datang karena hujanlah yang saat ini saya hadapi.

Lalu bagaimana jika hujan tiada berkesudahan dan kering tidak datang atau terjadi banjir?

Maka saya berkata, kenapa harus khawatir dengan segala yang akan dan tidak akan terjadi?

* Ditulis beberapa hari yang lalu, ketika kehujanan.

23 comments

This post has 23 comments, wiiiiii!

  1. indomie 12/11/2008 at 08:20

    i luv rain kang sendal… πŸ˜€

  2. iman brotoseno 12/11/2008 at 08:33

    konon juga postingan ini diartikan,… life is too short to worry…

  3. Yahya Kurniawan 12/11/2008 at 09:15

    Gak ada hujan sumurku kering

  4. chocoluv 12/11/2008 at 09:56

    sebenernya ujan itu ga menyebalkan kalau itu ga bikin saya kehabisan baju atau sepatu buat kuliah πŸ˜€

  5. Jauhari 12/11/2008 at 10:10

    Hujan Kali ini – the rain mode πŸ˜‰

  6. cupidnouva 12/11/2008 at 12:16

    Ujan?!

    Efek yg suka dipake di film2 tu bisa jadi inspirasi betapa indahnya ujan gerimis ato ujan badai…

    Bisa itung seberapa banyak film yang settingnya lagi ujan-ujanan?!

    Tuh kan..pasti ga bisa…krn byk banget lho…hehe…

  7. aGoonG 12/11/2008 at 14:45

    “Hujan adalah anugerah”

  8. zam 12/11/2008 at 15:32

    ayo hujan-hujanan!

    *masuk angin*

  9. ngodod 12/11/2008 at 20:19

    temenku pernah bertanya, “kalo jogja ujan, banjir ga?”

  10. quinie 12/11/2008 at 21:21

    mampir yakkk… ga dikasi ujan, komplain. Dikasih ujan juga komplain. Ya dinikmatin ajah… pasti ada hikmahnya kok… *biasanya kalo ujan awet dipagi hari, bisa jadi alesan sayah untuk ga masuk kantor :D, seru kan???*

  11. genthokelir 12/11/2008 at 23:48

    trus maksudnya gimana
    wah aku cen goblog r mudengan hahahaha
    saya ulangi 3 kali membaca masih bingung maksudnya

  12. sitampandarimipaselatan 13/11/2008 at 07:39

    padahal hujan itu romantis…
    entah kapan lagi saya bisa boncengan 2 jam berdua menembus kerumunan hujan sepanjang jogja-magelang sama dia

    saya memang pria pecinta hujan, aeh, pecinta menembus hujan berdua bareng pacar saya (yang dulu), hohohoho…

  13. eko 13/11/2008 at 11:29

    namanya juga hujan jeng

  14. cK 13/11/2008 at 11:35

    wah, postingannya tersirat nih. πŸ˜€

  15. wiwin 13/11/2008 at 14:43

    hujan membawa keberkahan. πŸ™‚ semoga.

  16. Prabowo 13/11/2008 at 14:46

    Kenapa harus khawatir ?

    Gus Dur bilang : “Gitu aja kok repot ……”

  17. eko 14/11/2008 at 14:02

    yogya kyknya gak pernah banjir ya? jarang denger berita, yogya kebanjiran..

  18. pink 14/11/2008 at 14:32

    kalo aku sih suka sama ujan. tentraaam banget rasanya kalo lagi turun ujan.
    salam kenal btw

  19. raza 14/11/2008 at 17:04

    Om..om.. kalau om Yeni naek motor kehujanan di tengah jalan, mendingan om Yeni naek motornya di pinggir jalan, biar gak kehujanan.

  20. illuminationis 16/11/2008 at 07:42

    Saya gak ada masalah kok dengan hujan, selama saya tidak kehujanan

    hmmm… ngeyel banget yak?

  21. Esmo 17/11/2008 at 17:56

    yep!

    nikmati aja yang ada saat ini ya Hun…

    πŸ˜‰

  22. Suwahadi 18/11/2008 at 16:33

    Hore… ujyan telah tiba…
    Hore… πŸ˜€

  23. raza 20/11/2008 at 08:43

    test

 

Leave a comment

Allowed tags are: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>