09/08/2007
To Think Of

Handphone vs Disaster

Semalam saya sedang nongkrong ama Anton, Mas Thomas dan beberapa temennya di angkringan Pak No, sebelah utara stasiun Tugu. Hingga kemudian gempa mengguncang, cukup lama untuk membuat semua orang sadar bahwa terjadi gempa.

Situasi menjadi sedikit panik, hampir semua orang mengeluarkan semua henpon-nya (banyak yang bawa henpon dobel) dan menghubungi orang-orang terdekat. Bisa ditebak, traffic komunikasi sempat macet dan berkali-kali mereka gagal menghubungi keluarga/teman/pacar mereka.

Berita tentang lokasi gempa, kekuatan gempa dll sudah beredar, namun saya ingin memastikan sendiri. Kebetulan saya berlangganan informasi gempa dari USGS, jadi setiap ada gempa akan ada email masuk ke inbox Yahoo saya. Saya keluarkan henpon untuk ngecek email di Yahoo, dengan sisa pulsa tidak sampai 200 rupiah, seharusnya masih bisa.

Berkali-kali saya coba konek pake GPRS, gagal terus. Network error katanya. Duh!

Saya jadi mikir, berarti teknologi seluler tidak bisa digunakan untuk keadaan kepanikan massal seperti ini. Lalu teknologi apa yang bisa saya gunakan? Tampaknya saya harus menyisihkan uang untuk membeli gadget yang “lebih berguna” di segala kondisi. Kentongan?

17 thoughts on “Handphone vs Disaster
  1. hihiihihihihi panik ya mas?? aku juga, dikau masih mending karna belum tidur…lah aku dah fly sama anakku :D…jd nyawa belum genap dah digeret sama mas keluar rumah ….teknologi di endonesiah mang belum cangih ya keknya…begitu ada bencana ikutan panik juga smape2 ga bisa digunakan ๐Ÿ™

  2. Orang2 pada rame karena gempa jam 12 malem, gw sih gak mungkin brasa, lagi tidur ^_^x. Kalo udah ketiban genteng baru bangun….mungkin !!

  3. Makanya banyak2 tobat mas, jadi kl ada gempa lagi ga perlu panik, toh ujung2nya masuk sorga hehehe… ๐Ÿ˜€

  4. @Yogi
    he.he. emang klo udah tobat otomatis masuk surga ya? ๐Ÿ˜›

    @Linox
    pengen ketiban genteng-kah dirimu jeng?

    @Pangsit
    artis idola ente ga ada nongol jeng.

  5. hai…mas…hehe smuanya pada panik ya karna pada hari kamis pukul 12 lewat 4 dini hari terjadi gempa..kallo aku sih ga kerasa apa-apa…dah berlayar kepulau kapuk…gak kerasa papa…tau2 diskul pada geger…langsung ja browsing beritanya..wuih gede banget ya nyampe 7,…berapa ya lupa…pokoknya lebih gede dari gempa yang ada dijogja…hehe ya udah segini ja dech…;D

  6. oh ya besok rabu+kamis online ya mas….jangan lupa…biar ku dikelas ga jadi borred…ya udah makasih…eh iya makasih juga tentang kemaren,waktu ngajarin tentang setting chat di opera…thank’s buanget ya….

  7. Aku Pas di jogja pas ada Gempa.. tp gak kerasa ๐Ÿ˜€ soale pas bobox..

    Beli WiTong .. Wifi Kentongan.. alat Canggih, tanpa Kabel, Tanpa Listrik, multi fungsi.. buat alarm dan mukulin maling ๐Ÿ˜€

  8. pas tau gempa langsung pada keluar rumah semua …habis itu udah jadi kebiasaan di rumah tiap kali ada gempa dengerin radio yg pake baterai *halah*, gelombang radio yg dituju yaitu Sonora FM. Wis infonya pasti muncul deh, lumayan bikin agak tentrem
    Soalnya aku juga nyoba yg sms gempa itu eee pending terus, jadi kembali ke radio wae po? Hehhe…

  9. Gempanya masih kalah ma goyangan si Winarsih dari Wonogiri ๐Ÿ˜€
    keknya Si Winarsih tau bakalan ada gempa makanya dia gak perlu dateng untuk menggoyang seisi angkringan….

  10. i grab my phone and connect into my detik application in first minutes and found nothing, i sit down for a while, resuming the pages and voila first news about the earthquake.

Leave a Reply