19/11/2007
Blog News

RSS feed dengan full konten

Akhir-akhir ini saya menyadari bahwa sangat menjengkelkan ketika saya membaca RSS feed di RSS reader saya (pake browser Opera, yeah!) dan hanya nemu satu “paragraf pemancing” yang bertujuan agar kita tertarik untuk nge-klik link tersebut dan menambah traffic ke situs/blog penyedia bacaan. Lebih-lebih, RSS feed yang hanya menampilkan judul postingan!

Maka dengan ini saya rubah RSS feed di blog ini agar menampilkan full konten, bukan satu paragraf lagi. Dengan tujuan agar Anda ga usah repot-repot mengunjungi blog ini sekedar untuk membaca tulisan saya yang kurang berguna ini.

Bukankah hal ini akan mengurangi trafik sandalian.net? I don’t care. Saya yakin full konten di RSS feed adalah jauh lebih baik daripada RSS yang hanya menampilkan seucrit informasi.

Seperti kata Jalaludin Rumi, “sesuatu yang tampak indah itu bisa jadi hanyalah kulit kerang yang bertebaran di pantai, tetapi kosong, tanpa mutiara di dalamnya“. Jadi jika ingin mutiara, jangan cari kulit kerang. Menyelamlah ke dasar samudera dan di sana banyak kerang yang masih menyimpan mutiara.

Apa hubungan petikan tulisan Rumi dengan dunia blog? Trafik itu nomer dua, menulislah yang bagus maka orang akan mencarimu. Selamat nge-blog semuanya! ^_^

Note:
Sebagai efek samping, mungkin RSS reader Anda akan mendownload beberapa item yang sudah kedownload sebelumnya. Atas hal ini, salahkanlah RSS reader Anda :p

29 thoughts on “RSS feed dengan full konten
  1. wah mirip… πŸ˜€
    mangkanya skarang kalo nulis saya ga pernah pake apa itu namnaya yg motong artikel? btw, ngatur setingnya di mana ya, mas?

  2. Setuju banget ama intisari yang dibawah itu. Yang penting tulisannya., pembaca akan datang sendiri (tentunya dengan usaha juga donk)

  3. hemm.. bener.. bete juga, kalo ngeliat RSS feed yang cuma beberapa kalimat. mending garis besarnya yang ditampilin.. lah ini cuma ujungnya doank.. hihi..

    bener jeng, traffic nomor dua, yang penting kasih sayang *hueekkss* πŸ˜€

    thx jeng, infonya *langsung otak atik blog”

  4. coba pilih mana “kulit” durian sama “isi” durian. kalo aku seh ga keduanya πŸ˜€

  5. hmmm….. sya juga baru kepikiran mau buat full gini …
    ngga jadi lah,. ndak dikira ikut2 an πŸ˜€

    2 kucrit saja yang di reader
    *reader saya kena sepaaaaaaammmmm

  6. Hmm iye sih…
    ubah nggak ya…
    *ubah…enggak…ubah…enggak…u…*

    btw kok sampe rumi segala :))

  7. ah.. akhirnya kau sadar juga jeng :p

    emang tuh..rada2 menyebalkan ngebaca rss yang cuma setengah (hati).. hi hi

  8. halah, traffic, page rank? i dont give a shit. really. sing penting nulis, muntahin uneg2 di kepala. bukankah begitu, saudara yeni?

    jadi iya, setuju. mari kita ngeblog dengan senang, gembira dan riang. cihuiiii……

  9. hooo…bener sangadh, trefik mah lewaddhhh…afalagi google sama sekali ndak doyan gaya tulisan saia yang kaco ini, mhuehuehue
    ah ya, salam kenal ya mas sandal

  10. yo’i!! menulis lebih pentng dari pada traffic… hentikan penipuan terhadap diri sendiri!!! hehehe mbuh lah. mumet kiye

  11. Atas hal ini, salahkanlah RSS reader Anda
    ya saya salahkan agregator saya nanti πŸ˜›

  12. Mas Sandal emang TOP Markotop…bikin situs blog buatan sendiri…dulu aku juga pernah coba bikin..tapi masih banyak bug nya dan masih binun bebeerapa belum bisa gini gitu…

    Sekalian tanya disini ya?….caranya bikin permalink yang diambil dari judul artikel itu gimana ya??? bikin tag itu gimana? dan bikin API (Audisi Pelewak TPI) biar bisa ngimpor dari engine lain macam WP gimana ya???
    Soalnya bukan programmer jadi binun juga..hhehhee

    Cukup itu saja, nanti dilain waktu bertanya lagi πŸ˜€

  13. duh, aku dah bikin 2 email gravatar kok.. tapi kok munculnya ayam… ihiks..

    coba test nih pake email yg satunya lagi

  14. Makin bingung bagusnya setengah konten apa bagusan full content yah??? ah udahlah, biarkan seperti sedia kala aja πŸ˜›

    salam kenal bang

Leave a Reply