Tak Semua Mimpi Menjadi Kenyataan

January 12, 2012 | Gak Penting

Beberapa waktu yang lalu saya membuat suatu wish list, berupa dua buah benda yang saya inginkan. Benda yang pertama, sebuah senter, sudah menjadi kenyataan alias sudah berhasil saya dapatkan.

Sedangkan benda kedua, sebuah pisau Spyderco, belum berhasil saya dapatkan. Namun saat ini sudah mendapatkan penggantinya,ย  sebuah pisau juga yang harganya lebih terjangkau. Sebuah pisau lipat kecil dari Kershaw:

Kershaw LFK 1700

Saya memilih pisau ini karena ukurannya cukup kecil dan bisa dibuka menggunakan satu tangan. Saat dilipat, ukurannya lebih kecil dibanding korek gas yang dijual di Circle K, jadi saat dimasukkan kantong tidak terlalu ngganjel. Tapi karena kecil, malah was-was takut jatuh ๐Ÿ˜€

Blade of Kershaw LFK 1700

Lalu kenapa judul tulisan ini adalah ‘tak semua mimpi menjadi kenyataan’? Karena di dalam wish list saya pengen Spyderco tapi dapetnya Kershaw.

Tapi setelah dipikir-pikir Kershaw LFK ini lebih kecil sehingga kesan intimidatif-nya berkurang. Itu bagus, karena pisau ini memang hanya akan digunakan sebagai alat potong, bukan alat perang.

Kershaw LFK 1700 on hand

Karena ukurannya terlalu kecil, saya butuh sebuah lanyard untuk Kershaw LFK ini. Sayangnya parachord yang saya miliki ukurannya terlalu besar, jadi harus mencari tali yang lain. Mungkin kapan-kapan akan mencari tali prusik, moga-moga ada yang warnanya polos atau monokrom agar tidak terlalu meriah.

15 comments

This post has 15 comments, amazing!

  1. christin 12/01/2012 at 00:42

    cuilik yo… klo dilipet sepanjang victorinox itu aja ya kayaknya? pa lebih panjang dikit. ujungnya runcing banget bikin ngilu liatnya :))

  2. Yeni Setiawan 12/01/2012 at 00:49

    @christin:
    luwih cilik dibanding victorinox kok. ini perbandingannya.

  3. Antyo Rentjoko 12/01/2012 at 00:54

    Bagus ini. Tapi kalo masuk tas kabin bakal disita petugas bandara ya? Saya sudah kapok punya Victorinox.

  4. Yeni Setiawan 12/01/2012 at 01:06

    Kalau masuk kabin kemungkinan tetep disita Man, jd sebaiknya masuk ke tas di bagasi. Atau kata temen saya bisa nitip ke pilot, ada prosedur tersendiri utk nitip ‘security item’.

  5. christin 12/01/2012 at 01:13

    wah luwih cilik yo. lucu klo dibawa2 kmana-mana sekedar buat potong2 aja. ngomong-ngomong, pulang dari jakarta kemaren saya rada takjub.. ngantongi victorinox tapi gak kedetect sama petugas bandara. baru nyadar pas udah sampe jogja.

    tapi ya bukan pengalaman yang mungkin diulang sih…

  6. Gage 12/01/2012 at 01:44

    Anuh, kenapa itu matras Lumen dijadikan background?

  7. si Mas Ganteng 12/01/2012 at 10:45

    utk malak di mana kk?
    :-))

  8. sandalian 13/01/2012 at 00:27

    ^ Kalau malak sih pake chain saw, pemalakan hutan *halah*

  9. tidar 14/01/2012 at 01:58

    mantap! bisa jadi senjata rahasia nih … hehehe

    *doeloe masa kecil saya sering berkhayal menjadi ninja

  10. Goiq 15/01/2012 at 18:01

    kalo ada razia senjata tajam, suka puyeng ngejelasinnya.. hahahaha

  11. detnot 17/01/2012 at 13:18

    kalo buat masak cocok gk jeng?
    ada referensi harga gk ?

  12. sandalian 19/01/2012 at 00:48

    @detnot: kalau buat masak ya mending pake pisau dapur jeng ๐Ÿ˜€

  13. Sriyono Semarang 20/02/2012 at 07:25

    wah pisonya unyu iq… ๐Ÿ™‚

  14. Ferly 12/03/2014 at 17:04

    saya mau tanya berapa harga per pcs nya
    Material Pisaunya Stainless Steel (Foodgrade)
    Bisakah digunakan/diaplikasikan untuk Pabrik Food/makanan

    Terima Kasih

  15. Yeni Setiawan 19/03/2014 at 11:18

    @ferly
    Harganya sekitar 300an ribu. Material bilahnya tentu saja aman untuk memotong makanan.

 

Leave a comment

Allowed tags are: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>